Saturday, December 29, 2012

Cikgu Aliyah


Kisah bermula ketika aku ditingkatan empat. Hari itu hari jumaat, tiba tiba nama aku dipanggil ke bilik guru besar. Sesampai aku di bilik itu aku diperkenalkan dengan seorang guru baru. Oleh kerana dia baru sampai dari Johor Bahru. Aku diminta oleh guru besar menunjukkan jalan dari sekolah aku di Kg Pandan ke Setapak tempat tinggal cikgu Lidya namanya. Kebetulan aku tinggal di Setapak. Selepas sekolah aku pun pulang dengan cikgu Lidya menaiki keretanya. Dalam kereta kami bebual megenai diri masing masing, Rupanya cikgu Lidya sudah kahwin tapi suaminya sambung belajar diLondon, keluarganya pula telah menetap diKanada jadi dia seorang saja disini. Aku pula ibubapa aku telah bercerai. Ibu aku menetap diAustralia mengikut suami barunya. 

Bapa aku menetap diKajang dengan isteri barunya,aku pula tinggal berdua dengan abang aku.Sesekali bapa datang menjengguk dan setiap bulan hantar duit belanja. Sampai dikondonya cikgu Lidya mengajak aku menemannya membelibelah,aku setuju.Dan sejak dari saat itu aku dan cikgu Lidya jadi rapat mungkin kerana aku ingin belaian seorang ibu atau kakak.Cikgu Lidya suka pergi Gim dan jogging aku pula pemain bola dan olahraga sekolah dimana cikgu Lidya salah seorang gurunya.
Kemesraan yang ditunjukkan oleh cikgu Lidya kadang kadang membuat aku terangsang.Cikgu Lidya jika ke sekolah pakaian dan wataknya sungguh berlainan bila di rumah.Bentuk badannya sungguh seksi tidak segan kalau aku katakan badannya seseksi J.Lo. Rupanya biasa saja,berketurunan Portugis. Bila kami berjalan dia suka memeluk tangan aku dan setiap kali aku nak balik dia mesti cium pipi aku. Kesabaran aku tercabar dua bulan selepas perkenalan,bila suatu hari aku datang ke rumahnya untuk ke Gim. Setelah lama aku tekan loceng tapi cikgu Lidya tidak menjawab,tapi bila pintu dibuka aku lihat cikgu Lidya hanya memakai tuala dengan badannya basah,tenggah mandi katanya. Ketika dia hendak ke bilik air semula mungkin tuala itu terlalu kecil aku dapat melihat tundunnya dengan jelas.Serta merta kote aku stim.Sejak hari itu cikgu Lidya bagi aku kunci pendua dan aku boleh datang bila bila masa.Aku pula bila terkenang kejadian itu mulalah melancap kadang kadang sehari sampai tiga empat kali. Tiga hari selepas kejadian itu ketahanan diri aku lebur bila aku tak dapat tahan nafsu aku. Peristiwa itu menjadi kenangan sehingga kini.Ia terjadi pada hari itu aku dan cikgu Lidya baru pulang dari jogging bila aku nak pulang dia mengajak aku temankan dia pergi membeli belah pada petang nanti sebab dia nak tidur dulu letih katanya.

Tenggahari itu aku sampai kerumahnya pintu berkunci lalu aku buka dan terus mencari cikgu Lidya, alangkah terkejutnya aku bila kebilik tidurnya melihat cikgu Lidya tidur meniarap dikatil dengan tidak memakai seurat benang pun. Lama juga aku terpaku dan aku tak dapat tahan nafsu aku, tanpa sedar aku dah telanjang dan terus menindih cikgu Lidya.Aku tekan konek aku dibontot cikgu Lidya.Baru cikgu Lidya menjerit nama aku,aku dah menaburkan air mani aku dibontotnya dan terus menekan sehingga puas. Aku terus bangun untuk memakai baju sambil meminta maaf kerana keterlanjuran aku. Cikgu Lidya bingkas bangun aku ingat nak memukul aku tapi tidak, dia terus memeluk dan mencium bibir aku dan mengatakan dia tak kisah asal aku menyimpan rahsia itu.Aku menggangguk dan cikgu Lidya terus mencium bibir aku dan lidahnya bermain main dimulut aku.Aku terangsang dan konek aku mengeras kembali, cikgu Lidya terus mengisap konek aku dengan lahap.Dia menarik aku kekatil dan menyuruh aku menjilat cipapnya, aku jilat sambil jari aku menguis lubang juburnya kadang kadang aku jilat jubur dia sebab aku geram bontot dia.Setelah puas aku terus menikam konek aku mungkin aku baru keluarkan air mani aku boleh tahan lama sehingga cikgu Lidya mengerang kuat.Aku ingat sudah banyak kali dia sampai.Cikgu Lidya suruh aku baring pula dan dia terus menunggang aku dengan rakusnya sehingga aku terasa senak.Mungkin dia dah sampai dia terus terbaring atas badan aku tapi aku belum puas, aku cium bibir dia dan kami terus comolot.Cikgu Lidya menungging dan aku pula menunggang dia sambil aku menjolok jubur dia dengan jari aku,aku rasa cikgu Lidya suka aku buat begitu sebab dia menggerang macam orang menanggis.

Aku rasa nak sampai dan terus melajukan hayunan hingga cikgu Lidya meniarap dan mengemut konek aku.Masa itu aku sampai,sedapnya hingga aku menggigil kesedapan.Lama juga aku dan cikgu Lidya melayan kesedapan bersetubuh.
Aku mengucup keningnya dan mengucapkan terima kasih dan cikgu Lidya juga mengucapkan terima kasih kerana dia dah lama kehauasan.Sejak hari itu aku sering tidur dirumah cikgu Lidya dan kami seperti suami isteri.
Dihari lain aku cerita bagaimana kami mula main dengan lubang jubor pula      

No comments:

Post a Comment