Sunday, December 30, 2012

Puaskan Nafsu Isteriku



Apa yang Jaafar lihat sekarang ini amat berbeza jika dibandingkan dari apa yang dilihatnya sabelum ini. Jika dahulu dia hanya melihat saorang lelaki yang mengerjakan Nor, tapi hari ini, 3 orang pula. Jika dahulu sama ada melayu, cina atau india, sekarang ini orang negro pula. Jaafar melihat Nor mengeliat bila dirinya disentuh oleh orang berbangsa negro itu. Joe, salah saorang lagi pelakon itu, dengan kemas mengangkat tubuh Nor, jika dibandingkan dengan tubuh mereka ini, macam bulu ayam, dan dibawanya Nor atas katil. Jurukamera sudah bersedia dengan lampu yang cerah menghala ke atas katil.
 
Nor yang asalnya agak keberatan, tapi oleh kerana terangsang oleh minuman yang diberi oleh Alan,  tidak langsung membantah. Baju kurungnya sudah tidak terurus kelihatan. Kainnya sudah naik ke hujung peha, dan kelihatan peha putih Nor. Joe meletakkan Nor atas katil dan ketiga tiga negro itu lalu menanggalkan pakaian mereka hingga bogel.  Jaafar terperanjat melihat kemaluan negro itu,  ketiga tiganya begitu besar jika dibandingkan dengan kemaluan orang asia.
 
Alan datang membawa kerusi untuk Jaafar dan menjelaskan bahawa proses  mengambil filem ini tentu memakan masa yang lama. Bagaimanapun nanti akan disesuaikan untuk dijadikan sebuah CD.  

Selepas itu, satu persatu baju kurung Nor dibuka. Nor sudah bertelanjang, kecuali kasut, jam, gelang dan cincin perkahwinannya. Shawn seolah olah diberi tanggungjawab mencium Nor, sedang Joe pula berada didada Nor, mencium buah dada, manakala Ben pula mencium dipusat Nor.  

Dari apa yang dilihat oleh Jaafar, kemaluan Nor sudah basah.  Nor mengejang bila tubuhnya dijilat oleh ketiga tiga negro itu. Ben dengan perlahan menaikkan kedua dua kaki Nor atas bahunya, dan terus menjilat kemaluan Nor.  Nor makin lama makin mengerang kuat dan mengeluh. Ini membuatkan Jaafar begitu ghairah dan seronok.  

Sambil Ben mengerjakan Nor di kemaluannya,  Shawn berhenti mencium dan terus membongkok atas muka Nor. Shawn memegang kemaluan besarnya dan terus menonjolkan pada muka Nor.  Nor tahu maksud Shawn dan terus menarik kemaluan Shawn dan memasukkan dalam mulutnya. Hisap menghisap ini, sudah menjadi kebiasaan Nor sebelum ini. Cuma kali ini agak besar. Dia hanya dapat kulum sedikit melepasi takuk kepala.

Joe pula saperti pakar urut dan jilat menjilat di dada Nor. Dengan tangan dan lidahnya, Joe dapat menaikkan nafsu Nor begitu tinggi dengan hanya menggigit sikit dan menjilat tetek Nor yang telah menyusukan anak-anaknya.

Jaafar melihat saolah olah ketiga tiganya benar-benar melakukan dengan satu pasukan. Ini di baru professional, katanya. Mata Jaafar tidak lepas dari melihat ke katil dimana isterinya Nor sedang dikerjakan oleh lelaki lain.  Jaafar melihat Nor sudah hilang pertimbangan.  Nor sudah sedang balas membalas kucupan dengan ketiga tiga negro itu.  Ini yang menggembirakan Jaafar.

Kemudian, Ben dengan begitu perlahan juga memasukkan batang besarnya dalam kemaluan Nor, dengan jeritan keseronokan yang terhambur dari mulut Nor. Jaafar begitu terangsang dengan penuh nikmat. Nor berhenti menghisap kemaluan Shawn bila terasa kemaluan sempitnya disumbat kemaluan Ben.
Ben terus memainkan peranannya dan dan bila dia sudah cukup, tempatnya digantikan oleh Joe dan Shawn. Ketiga tiganya penuh stamina. Jaafar bayangkan jika dia, dia pasti sampai dalam beberapa minit dan letih dalam beberapa jam, tapi ketiga tiganya ini, penuh berstamina dan kuat kontrol.

Setelah mereka memuaskan Nor dengan tempekan, ngerang, jeritan dan suara bernafsu dan setelah Nor sampai entah beberapa kali, baru mereka bertiga ini menyemburkan air maninya dalam kemaluan Nor. Jaafar begitu asyik melihat ketiga tiga lelaki itu mendayung Nor dan memuntahkan air mani mereka dalam kemaluan Nor.  Nasib baik Nor sudah ikat perutnya asal tidak boleh beranak beberapa tahun dahulu, dan jika tidak, Jaafar pasti ketiga-tiganya itu akan membuat anak dalam perut Nor.  

Selepas semuanya memancutkan air mani mereka, Alan minta mereka berehat seketika.  Alan kata semuanya berjalan lancar dan sebelum bahagian kedua dan terakhir, dia minta semua berehat. Katanya jika semua beres, dia akan sempat buat edit cerita itu dan berikan pada Jaafar.

Jaafar berjalan menghampiri Nor dikatil dan memakaikan Nor kemeja besar yang diberikan oleh Alan.  Nor berpeluh, dan kelihatan mencungap keletihan. Nor agak terhoyong hayang sedikit bila mahu bangun. Bila dia sudah bangun, Alan memberikan Nor segelas air oren, dan Nor terus minum semuanya. Kemudian Nor minta hendak kebilik air. Bila Nor sudah pergi, Alan beritahu Jaafar yang air itu juga sudah ditaruh pil khayal kerana selepas ini nanti akan diadakan sesi yang lebih besar. Jaafar senyum. Alan terus bangun dan mengikut Nor dari belakang. Alan menepuk Nor dan beritahu yang Nor bagus. Nor tersenyum bangga. Kemudian Alan beritahu Nor yang selepas ini nanti akan diadakan sesi berlainan, ia itu anal, jadi Nor harus bersedia. Nor angguk kepala dan minta Alan suruh Jaafar bawakan beg nya ketandas.

Jaafar datang dan berikan Nor bagnya. Nor beritahu Jaafar yang Alan ada beritahu lepas ini akan diadakan sesi anal. Jaafar takut Nor tak setuju, lalu dipujuknya Nor. Kemudian Jaafar berlalu.

Nor berada dalam bilik air dengan cermin besar didinding. Bilik itu saperti juga bilik persalinan bagi semua pelakon wanita Alan yang lain. Sambil Nor melihat pada cermin, dia teringat kembali sejak dia dan Jaafar sampai dirumah Alan. Jika ada orang beritahunya yang ada seorang suri rumah yang bersetubuh dengan tiga lelaki lain untuk dijadikan filem, pasti dia akan kata orang itu gila. Tapi, itu yang terjadi dan orang itu dia, dan akan berlaku lagi sebentar nanti.  

Nor, saorang ibu yang begitu konservatif.  Seorang ibu yang sabelum ini dilihat taat setia pada suaminya, tapi sekarang sedang bersiap sedia untuk menyerahkan tubuhnya pada 3 orang negro. Dan lebih dasyat lagi, akan berlaku persetubuhan anal. Dia masih taat, kerana suaminya ada, melihat dan apa yang dilakukannya kerana suaminya.  

Kemudian Nor keluar dan menghampiri katil tadi.  Semua orang sudah berada disitu.  Alan siap sedia untuk mulakan.  



Lelaki pelakon yang bertiga itu pun sudah bersedia bertelanjang bulat, dan Nor juga telah menanggalkan bajunya tadi. Semua berbogel atas katil.  

Joe terus menyetubuhi Nor manakala Ben minta Nor menghisap kemaluannya. Gerakkan demi gerakkan bermula. Jaafar tidak bergerak dari kerusinya. Ketiga tiganya atas katil itu saling berganti mengerjakan Nor. Joe dengan perlahan memasukkan kemaluannya dalam jubur Nor. Nor menggeliat tapi diam.

Joe sedikit demi sedikit memasukkan kemaluannya dan bila dah masuk semuanya,  Joe terlentang dan Nor mengudakan Joe, sambil jubur Nor disumbat oleh kemaluan Joe. Kemudian Shawn pula dengan perlahan memasukkan kemaluannya dalam kemaluan Nor.  Maka terjadilah bahagian yang sabelum ini tidak pernah Nor lakukan. Jaafar cukup seronok. Berbagai rentak telah mereka lakukan dengan Nor, sampailah mereka terus memancutkan air mani dalam kemaluan, jubur dan mulut Nor.

Satelah selesai, pelakon itu bangun dan keluar, tinggal Nor sendiri. Jaafar menghampiri Nor dan mencium pipi Nor dengan ucapan terima kasih. Nor tersenyum saja dalam keletihan, sambil memakai baju besar tadi.

Alan datang pada mereka dan mengatakan Nor cukup bagus, walaupun tidak pernah berlakon, tapi dia pandai. Jaafar dan Nor tersenyum, sambil Nor duduk atas katil.  

Alan memandang pada Nor dan memandang Jaafar. Kemudian ALAN berkata pada Jaafar, "Jaafar, saya sanggup tidak mengambil sebarang upah dari kamu untuk buat filem ini jika. . . . . " sambil Alan melihat pada Nor. Jaafar dapat mengagak yang Alan mahukan Nor. Jaafar melihat Nor dan Nor melihat Jaafar.

"Alan, jika awak mahukan Nor, tiada masalah bagi saya, tapi tanya Nor", kata Jaafar. Waktu itu semua orang sudah keluar, kecuali mereka bertiga saja.  Nor melihat Jaafar dan melihat Alan dan lepas itu dia tersenyum sambil membuka kembali baju besar tadi.

Jaafar terpaksa menunggu hampir 1 jam lagi bila Alan melakukan sama saperti yang ketiga tiga negro itu lakukan pada Nor.

Sabelum mereka balik,  Alan kembalikan wang cengkeram bayaran perfileman tadi dan beritahu Jaafar, semuanya percuma. Kata ALAN, dia belum pernah dapat wanita melayu dan Nor cukup bagus.  Katanya nanti dia akan percepatkan edit filem itu nanti.

No comments:

Post a Comment