Friday, August 23, 2013

Aku Puas Bersama Pak Mertua Dalam Stor

Nama aku noraida…telah berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Suami aku seorang yang baik hati dan menjaga kami dengan begitu baik. Namun sejak kebelakangan ini keinginan nafsu aku kuat dan memerlukan belai darinya. Tetapi malangnya suami aku terpaksa kerja keras dan siang malam. Badan suami aku kecil dan pendek. Batang dia berukuran 5inc sahaja. Namum begitu aku puas bersama dia walaupun dia hanya tahan sekejap sahaja. Walaupun tidak sepuas seperti aku ingin, nampu aku terpaksa terima dan berdiamkan diri.
Pada satu hari kamu pergi ke kampung suami untuk menghadiri majlis kenduri adik suami aku iaitu adik ipar aku. Di kampung sudah ramai saudara mara dan ahli keluarga datang. Rumah keluarga suami aku tidak lah besar sangat. Masing-masing sedang membuat kerja persiapan untuk majlis yang akan berlangsung kesesokkan harinya. Aku seperti biasa menolong mak mertua aku dan yang lain didapur. Mak mertua baik dengan aku manakala pak mertua aku serorang yang garang. Pak mertua aku seorang yang mempunyai badan yang tegap…dan dadanya berbulu. Aku tidak pernah bersembang dengan pak mertua aku.
Pada malam itu masing-masing mencari tempat untuk tidur, kami sekeluarga tidur di ruang tamu. Pada malam itu pak mertua aku memberitahu mak mertua supaya tidur di bilik stor dibelakang. Pak mertua sedar di bilik dan ruang tamu penuh dan tak selesa. Mak mertua mula pergi ke stor membawa bantal dan tikar, tiba-tibb mak mertua mengejutkan aku dan mengajak aku menemani dia tidur di stor.  Aku hanya ikut sahaja oleh kerana tempat di ruang tamu memang sempit. Kami berdua baring di dalam stor. Oleh kerana dalam bilik, aku terus membuka bra dan panty. Aku hanya baring dengan kain batik dan baju t bersebelah mak mertua.
Aku mula merasa mengantuk dan tido, tiba-tiba aku dikejutkan dengan sentuhan oleh seseorang di bahagian cipap aku. Aku membuka mata tetapi dalam keadaan gelap aku tidak dapat pastikan siapa. Disebelah aku mak mertua tidak kelihatan, ntah bila dia keluar. Dalam hati aku meneka laki ni mestilah suami aku. Aku mula diam dan aku mula kangkangkan kaki aku untuk suami aku. Aku hairan kenapa tiba-tiba suami aku begitu bernafsu. Aku mula melayan nafsu aku yang begitu lama dipinggirkan olehnya. Suami aku mula menjolok masuk jari di lubang cipap aku……aku tidak megerang…aku terpaksa tahan takut terdengar oleh sesiapa.
‘shila’ kenapa lubang burit kamu sungguh ketat dan lain malam ni? Terkejut aku mendengar suara itu adalah suara pak mertua aku. Aku terdiam dan tidak bersuara. Tak sangka laki yang berada atas aku adalah pak mertua aku. Dia terus menjilat cipap aku. Aku menjadi binggung, ingin menghalang tetapi takut dengan dia. Nafsuku begitu tinggi pada ketika itu untuk merasa batang. Isssssss…..sedapnya burit kau malam ni sayang....’ Pak mertua menjilat. Aku merasa sungguh sedap sangat dijilat. Kemudian pak mertua aku mula membuka luas kaki aku dan merapatkan badan nya. Aku dapat merasa batangnya sungguh keras mencucuk mengesel cipap aku.
Pak mertua aku mula merapati aku dan mencium aku. ‘ahhhh kenapa kamu lain jer malam ni shila, ‘pak mertua ku bertanya pada aku. Aku mula beranikan diri dan memberitahu pada nya. ‘ maaf pak, ini nor menantu pak, bukan isteri pak. Pak mertua aku terkejut dan bangun dari badan aku. ‘’ahh nor mcm mana kamu boleh berada disini.’tanya pak mertua. ‘ sebnarnya pak, mak yang ajak temankan dia tidur sini tadi,tapi bila sedar dia tiada disini pulak’’’dan saya fikirkan tadi suami saya yang datang tadi.’’rupanya pak. Maaf yer pak.’’aku meminta maaf padanya.
‘alah nor, malu betul pak..tak sangka nor yang baring sini’ pak mertua meminta maaf pada aku dalam kegelapan itu. Tetapi batangnya masih keras dan begitu rapat dengan cipap aku…aku dapat melihat pak mertrua masih memainkan batangnya sambil bercakap pada aku. Sambil masing-masing meminta maaf tiba-tiba terdengar bunyi ada orang datang sebelahan stor. ‘’nor dengar tak,,rasanya ada orang sebelah stor ini, kalau mereka dengar kita, mesti mereka masuk.’ Kata pak mertua. Aku pun setuju dan hanya mendiamkan diri.
‘nor kalau kita nak selamat, pak terpaksa baring atas nor sedikit supaya tak ada yang perasan’’kalau pak berdiri pasti ada bunyi.’ Tanya pak mertua. Aku pun setuju dengan cadangan pak mertua aku. Pak mertua aku mula baring atas aku sedikit. Oleh kerana pak mertuaku tinggi…dada nya tepat pada muka aku. Aku dapat merasa bulu dadanya yang penuh. Pada masa yang sama, batang pak mertua ku mencucuk-cucuk luar cipapku yang semakin basah.
Setelah beberapa minit begitu, tiada lagi kedengaran orang, pak mertua memberitahu aku supaya orang itu dan beredar, dan boleh dia bangun.   ‘belum lagi pak, rasanya dia akan datang lagi, nanti kantoi pulak pak.’ Biar kita tunggu sekejaplagi’ aku mula berani dan bernafsu..aku mula suka apa yang sedang berlaku. Bilik stor ini sebenarnya memang sempit dan muat hanya untuk 2 orang. Tetapi barang-barang tersusun dalam stor mengakibatkan hanya muat untuk seorang sahaja. Baru aku faham kenapa mak mertua aku tidak tidur bersama aku dalam bilik itu.
‘nor apa kata kita tukar posisi sedikit…pak rasa x selesa macam ni’ Tanya pak mertua aku. Tanpa menunggu jawapan dari aku, pak mertua terus mengambil posisi 69, muka pak mertua sekrang berada dia celah peha aku dan batang dia yang kerasa besar sekarang berada depan muka aku. Sambil membetulkan kedudukan…jarinya beberapa kali menyentuh bibir cipap aku. Cipap aku semakin basah dan aku mula menyentuh batang pak mertuaku, pura-pura membetulkan kedudukan. ‘nor selesa tak macam ni’ Tanya pak mertuaku. ‘ aku membiisik, selesa pak.
Semakin lama dalam posisi ini, aku dapat rasa pak mertuaku mula bermain dengan jari atas cipapku dan mula memasukkan jarinya…issssss’aku mula mengerang kesedapan. Dalam kesedapan itu aku mula memegang batang pak mertua aku. Aku dapat rasa begitu keras dan tengang. Batang nya begitu besar berbanding suamiku. Aku melancapkan batang pak mertuaku sambil dia bermain dan mula menjilat cipap ku. Pak mertuaku mula menekan batangnya mendekati mulutku. Aku faham kehendaknya dan membuka mulutku. Batang pakmertua ku masuk kedalam mulutku. Aku mula mengisap keluar masuk bantang pak mertuaku.
Setelah beberapa minit aku mengisap batang pak mertua, dia seperti tidak tahan dan terus mencabut batangnya dari mulutku dan mengubah posisi seperti tadi. ‘kenapa pak’ Tanya aku.. ‘pak rasa posisi tadi lagi sesuai laaa’ kata pak mertuaku, aku tahu keinginan pak mertuaku adalah merasa cipapku. Aku kankang kaki ku dan pak mertuaku baring atasku. Batangnya mula memasuki cipapku perlahan-lahan, ‘ahhhhhhh aku mengerang kesedapan merasa batang yang keras..’ batangnya mula keluar masuk cipapku semakin laju, aahhhhh aku mula memeluk pak mertuaku dan bermain rambutnya. Pak mertuaku mula mengisap dan bermain tetek aku.
Kemudian pak mertua ku membisik di telingaku,, nor boleh ker pak mencium bibir nor yang cantik ini. Memang lah muka aku cerah dan aku pandai bergaya. Sekarang bibir aku yang sedap menjadi sasaran mulut pak mertua ku. Aku membalas ciuman dan mengisap lidahnya. Batangnya masih laju menghenjut cipapku. ‘pap pap pap bunyi pak mertuaku menghenjut cipap ku….semakin laju dan semakin dalam…..aku mula mengerang kesedapan….’’pak pak pak nor nak sampai…aku mula klimaks……tidak pernah aku merasa begini dengan suami aku. Aaaahhhhhhhhhhhh pak…..
Pak mertuaku mula berhenti dan baring atas aku, batangnya dicabut perlahan-lahan dari cipapku yang basah. Pak mertua kemudian membelai rambutku dan menciumku. Aku memeluk pak mertua ku dalam keadaan bogel. Kemudian pak mertuaku menyuruh aku naik ke atasnya. Aku faham kehendaknya dan aku memasukkan batangnya kedalam cipapku dan mengenjut batangnya.’’’’’pak pak sedap pak….lama nor tak rasa macam ni pak. ‘’’’pak mertuaku pun bermain tetek aku.. aku semakin penat diatas nya dan meminta pak mertuaku bermain aku. Dengan hati yang gembira pak mertua baring mengiring aku peluk aku dari belakang dan mengenjut aku laju. Aaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaa aaaaaaaaa pak sedappppppppppp aaaaaaaaaaaaaaaa aku mengerang dalam keadaaan membisik.
‘’norrrrr ahhh sedap nor…pak nak pancut dalam ni nor’ pak mertua aku mengigit telinga aku sambil membisik….kemudian pak mertua aku melepaskan segala air maninya kedalam lubang cipap aku…aku begitu puas dengannya pada malam itu. Dan kami berbaring berpelukan dalam keadaaan bogel seketika. Dan kemudian pak mertua aku bangun memakai kain mengucup bibir aku tanda terima kasih dan meninggalkan bilik itu.
Aku tarik selimut dan masih membayang batang mak mertuaku dalam cipapku. Air mani pak mertua ku mula mengalir dari cipapku. Aku puas.

No comments:

Post a Comment