Monday, March 17, 2014

Amran Dan Emaknya

Selepas kematian suaminya dua tahun yang lepas Amaranlah tempat bergantung hidup bagi Leha. Oleh sebab kemiskinan, mereka dua beranak terpaksa bergantung hidup dengan mengambil upah mengerjakan kebun getah dan bendang Pak Latif antara orang yang berada di kampung tersebut. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan tanah sekangkang kera yang diwarisi daripada arwah suaminya, disitulah terbina sebuah pondok usang yang dibina daripada kayu hutan, anyaman buluh dan bertam serta berlantaikan batang pinang yang dibelah dan diraut kemas untuk dijadikan lantai. Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung.

Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi. Selain dari itu rutin kerjanya ialah memasak untuk mereka dua beranak. Dengan ikan keli atau puyu yang dikail oleh Amran di bendang, Leha mengutip kangkong liar yang tumbuh ditepi sungai bagi menambah lauk hidangan mereka tengah hari itu.

Setelah selesai menyidai getah keping yang telah dimesin di bangsal mesin getah Pak Latif, Amran berehat di barenda sambil menghisap rokok daun nipah yang baru dibelinya semalam. Dengan tembakau cap kerengga yang digulung rapi bersama daun nipah, Amran menyedut asap rokok itu dengan kepuasan sambil memejamkan matanya. Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari.

Setelah perutnya kenyang bagai ular sawa baru lepas membaham seekor kambing, Amran berbaring sebentar tidur-tidur ayam sambil menunggu hari petang untuk turun ke bendang. Sambil itu fikirannya melayang memikirkan hidup dan masa hadapannya yang tidak menentu itu. Memikirkan nasib emaknya yang terpaksa bekerja keras untuk meneruskan hidup mereka. Amran bersimpati dengan emaknya yang cantik jelita itu hidup dalam serba kekurangan jika dibandingkan dengan mak cik Senah yang tinggal tidak jauh dari rumahnya yang agak terpencil. Hanya dua buah rumah ini sahajalah yang agak terpisah dengan rumah-rumah lain di kampung itu.

Mak cik Senah juga tidak berlaki. Tetapi hidupnya tidaklah sesusah emaknya. Mak cik Senah juga cantik. Macam emak dia juga. Hampir setiap hari apabila Amran pulang dari kebun Pak Latif dia akan melihat makcik Senah yang sedang mandi berkemban di telaga yang di kongsi bersama keluarganya dan keluarga makcik Senah. Telaga itu terletak dilaluan Amran ke kebun Pak Latif. Hanya dia dan emaknya sahaja yang menggunakan laluan itu. Biasanya mak cik Senah memakai kain kemban yang nipis dan tidak bercorak. Apabila air telaga yang dingin itu membasahi kain kemban yang dipakai oleh makcik Senah, jelas pada pandangannya susuk badan makcik Senah yang sungguh menggiurkan. Makcik senah yang berumur sebaya dengan emaknya sekitar 40-an kelihatan amat menarik. Kulit badannya cerah dan berisi jelas berbayang di bawah kain kembannya. Buah dada mak cik Senah yang masih tegang kelihatan menonjol disebalik kain kembannya. Puting buah dada mak cik Senah juga jelas kelihatan disebalik kain kembannya yang basah itu.

Setiap kali Amran menghampiri telaga itu, mak cik Senah pasti menegurnya. Biasanya adalah perkara-perkara yang ditanya oleh mak cik Senah. Amran mengambil kesempatan ini untuk melihat bahagian-bahagian tubuh mak cik Senah yang meng-ghairahkan. Mak cik Senah sedar Amran melihat tubuhnya. Dia sengaja menguak rambutnya yang basah dengan kedua-dua tangannya. Ketiaknya yang putih gebu akan terdedah. Amran menjamu mata melihat mak cik Senah yang mengghairahkan itu sepuas-puasnya. Dia akan melayan perbualan mak cik Senah sehingga selesai mandi kerana hendak melihat tubuh mak cik Senah sepuas-sepuasnya. Setelah mak cik Senah selesai mandi barulah dia beredar. Itulah kerja rutin Amran. Kerja rutin inilah yang menyebabkan mak cik Senah sentiasa menjadi impian dan khayalannya.

Seketika batangnya mengeras apabila dia memikirkan apa yang dilihatnya tengah hari tadi. Semasa dia melalui telaga yang dikongsi bersama itu, mak cik Senah sedang melumur sambun di kepalanya. Dengan tiba-tiba air sabun masuk ke matanya. Ketika mak cik Senah meraba-raba mencari timba, tiba-tiba kain kembannya melorot ke bawah. Maka terdedahlah badan mak cik Senah yang cantik itu. Amran terpegun melihat tubuh mak cik Senah yang tidak dibaluti seurat benang pun. Tubuh mak cik Senah memang cantik dan menggiurkan. Amran mengambil kesempatan ini untuk menatap tubuh mak cik Senah yang sentiasa di dalam khayalannya. Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. Alur kemaluan mak cik Senah masih bertaup rapat bagai belum pernah terusik

“Am…! Tolong mak cik!” Inilah kata-kata yang menyebabkan Amran sedar kembali. Dengan segera dia menceduk air dari telaga itu dan menjirus muka mak cik Senah dengan hati-hati.

“Am nampak ya…..?” Tanya mak cik Senah sambil menutup tubuhnya kembali setelah hilang pedih di matanya.

Amran hanya tersenyum mengingat peristiwa itu. Tangannya menjalar memasuki kain pelikatnya dan mula mengurut-urut batangnya. Tak disedari perbuatannya telah diperhatikan oleh emaknya. Leha yang sudah dua tahun menjanda terangsang juga apabila melihat kelakuan anaknya. Sudah banyak kali dia melihat batang anaknya yang mengeras terutama waktu pagi ketika mahu mengejutkan Amran untuk ke kebun. Amran yang tidur berkain pelikat tanpa baju itu selalu sahaja kainnya bergulung hingga ke pusat. Batangnya yang tercacak keras lebih besar dan panjang daripada milik arwah ayahnya. Leha terpaksa menahan nafsunya. Kadang-kadang terfikir juga dihatinya untuk cuba mengusap-usap dan membelai batang milik anaknya itu. Tapi dia berasa malu takut nanti Amran tersedar dan tahu akan perbuatannya.

Keadaan yang sama juga berlaku pada Amran. Dia sudah puas melihat pantat emaknya ketika emaknya tidur terlentang dengan kaki terkangkang luas dengan kain batik yang dipakai terselak hingga ke pangkal peha kerana keletihan setelah penat bekerja di bendang. Pantat emaknya masih cantik. Tidak banyak bulu. Tembam dan bibirnya pantat emaknya masih bertaup rapat macam pantat mak cik Senah. Kedua-dua wanita ini mempunyai paras rupa yang jelita disamping potongan badan yang menggiurkan. Kerja keras di kebun dan bendang tidak mencacatkan kejelitaan dua wanita ini. Dua wanita ini menjadi sumber khayalannya ketika dia melancap.Perbuatan itu pun diketahuinya pada suatu hari apabila dia mengurut-urut batangnya hingga menimbulkan keenakan dan dia memancutkan air maninya buat pertama kali. Setelah kejadian itu dia menjadi ketagih untuk melakukannya apabila dia merasakan emaknya tiada dirumah atau emaknya bertandang ke rumah makcik Senah.

Pada petang itu dia berkhayal lagi sambil membayangkan tubuh makcik Senah yang diintainya ketika menukar kain basahan selepas mandi. Dia dapat melihat dengan jelas tubuh makcik yang tidak dibaluti kain itu. Tubuh mak cik Senang memang menggiurkan. Kulitnya yang cerah dan bentuk yang menarik telah menambahkan lagi kecantikan tubuh mak cik Senah. Fikirannya juga terbayangkan pantat emaknya yang sering dilihatnya. Dia mula mengurut-urut batangnya yang sudah mengeras. Sambil memejamkan matanya, tangannya bergerak pantas melancapkan batangnya sambil merasai keenakan.

Tanpa disedari dengan secara senyap Leha telah balik ke rumah. Leha sengaja pulang dengan secara senyap kerana mahu melihat apa yang sedang dibuat oleh Amran. Amran yang sedang berbaring di atas tilam kekabu yang telah lusuh meneruskan aksinya. Kain pelikat yang dipakainya telah bergulung hingga ke pusat. Dia terhenti sebentar apabila terdengar tapak kaki emaknya masuk menuju ke bilik. Dia tergamam dan tak sempat untuk menutup dengan kain batangnya yang sedang mengembang keras dan mencanak itu. Leha yang penuh bernafsu setelah melihat perlakuan Amran terus meluru dan memegang batangnya.

"Am, tolong mak ya…!" pinta emaknya dengan suara yang bernafsu. “Mak dah lama tak dapat benda ni. Mak dah tak tahan….”

Apabila anaknya tidak menjawab, Leha terus mengusap-usap dan memgurut-urut batang Amran. Batang Amran yang tadinya mengendur sekejap mulai kembali mengeras apabila merasakan tangan lembut emaknya membelai dan melancapkan batangnya. Dia memejamkan matanya merasai kenikmatan perlakuan emaknya.

“Nak tolong macam mana mak? Am tak pandai.”

“Nanti mak ajarkan.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian yang dipakainya. Leha sudah bertelanjang bulat dihadapan anaknya. Rasa malu berbogel depan anaknya sudah tiada.

Amran terpegun melihat tubuh ibunya yang terdedah itu. Tubuh emaknya memang cantik. Lebih cantik dari badan mak cik Senah. Tubuh emaknya bersih. Tubuh emaknya padat berisi walau pun dia tidak gemuk. Tubuh emaknya masih tegang. Belum ada yang kendur. Batang Amran semakin tegang dan keras melihat tubuhnya emaknya yang sangat menggiurkan itu.

Kemudian Amran merasakan tangannya ditarik dan diletakkan pada tetek emaknya. Tetek yang pernah dihisapnya dua puluh tahun dahulu masih segar. Masih pejal. Masih tegang. Tidak kendur. Tetek emaknya mulai diramas oleh tangannya yang kasar. Tindakan Amran telah merangsang nafsu berahi Leha. Leha mengubah kedudukan. Tangan kanan Amran ditarik dan diletakkan diatas tundunnya yang sudah sedia terdedah. Dia memandu jari Amran menerokai lurah pantatnya yang sudah digenangi air berahi.

Walaupun pertama kali bagi Amran melakukan perbuatan itu, dengan bantuan Leha jari-jarinya dapat menggentel-gentel biji mutiara berahi milik emaknya dengan baik. Leha mulai mendengus dan mengerang keenakan. Keadaan itu juga menimbulkan berahi pada Amran. Pertama kali dia mendengar perempuan mengerang kesedapan. Batangnya betul-betul keras. Leha sudah tidak dapat menahan gelora nafsunya yang memuncak lalu dia bangun dan mencangkung betul-betul di atas batang Amran. Dia menghalakan batang anaknya yang keras menegang itu kearah alur pantatnya. Leha menekan badannya ke bawah. Batang Amran mulai memasuki lubang pantat emaknya. Mata putihnya kelihatan. Amran merasai kelazatan yang teramat sangat yang belum pernah dirasai selama ini. Dia berasa sangat sedap apabila batangnya dikemut oleh lubang pantat emaknya yang masih sempit.

“Sedap emak!” Amran bersuar sepontan.

Leha juga berkeadaan sama. Batang Amran yang besar itu memenuhi seluruh lubang pantatnya. Padat. Apabila batang anaknya bergerak-gerak di dalam lubang pantatnya Leha berasa lazat yang tidak terhingga, rasa lazat yang sudah dua tahun tidak dinekmati. Namun rasa lazat kali ini mengatasi rasa lazat yang pernah dinekmati ketika bersama arwah suaminya yang juga bapa kepada Amran. Batang anaknya bukan sahaja besar malah keras dan panjang. Mulutnya mengeluarkan bunyi erangan yang tidak dapat difahami biji butirnya oleh Amran bagi melahirkan rasa lazat itu. Bagi Amran inilah pertama kali dia mendengar suara rengekan perempuan yang disetubuhi.

“Am.. sedapnya Am… sedapnya… Besarnya batang Am ni besarnya… besarnyaaa…..”Leha merengek sambil mengayak-ayak punggungnya ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan sambil mengemut kemas batang anaknya untukl merasai kenikmatan yang sudah lama tidak dirasainya. “Adu.. aduu.. aduuu sedapnya Am… Mak rasa sedap ni… sedapnya…. Sedapnyaaaaa….”Leha melajukan lagi gerakan dan mengemut bagi menambahkan kenikmatan Amran.

Tiba-tiba tubuh Amran mengejang dan terpacul suara Amran antara kedengaran dan tidak.

"Mak….., Am nak pancut niiiii…"

“Pancut…. Pancut… Pancut Am…. Pancutttt…….”

Crrruuuttt... crruuuttt... ccrrruutt... crruuuttt….

“Aaa… aaaaa…. Aaaaaa… sedapnya Am… sedapnya Am…. Sedapnyaaaa………” Leha menjerit sambil memaut tubuh Amran sekuat-kuatnya…..

Beberapa das pancutan air mani Amran menyelinap masuk ke rahimnya. Dalam masa yang sama tubuh Leha juga mengejang dan dia mencengkam kemas badan Amran. Dia terkulai di atas badan anaknya. Dia membisik sesuatu di telinga anaknya tanda kepuasan.

“Emak puas Am… pandai Am main ya….”

Leha dan Amran terbaring keletihan. Mereka terus berpelukan dalam keadaan bertelanjang bulat.

“Apa Am rasa?” Tanya Leha.

“Sedap mak..”

“Nak lagi..?”

“Nak..”

“Buatlah Am. Buat sampai Am puas. Mak tak kisah.” Kata Leha.

Perlakuan itu berulang buat kali keduanya setelah kelesuan mereka hilang. Kali ini Amran pula yang memacu emaknya. Kali ini lebih lama. Petang itu bukan dua kali, malah berulang kali tanpa henti. Perbuatan itu berterusan sampai ke senja. Sampai kedua-duanya tidak bermaya.

“Am nak lagi ke?” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya.

“Am belum puas mak.”

“Sekali saja ya Am. Mak dah tak bermaya ni.”

“Baiklah mak. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima.

Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Leha melayan Amran dengan rakus sekali. Leha tidak mahu anaknya tersinggung. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang.

Permainan kali kelima ini sungguh panjang. Ketika itu azan Maghrib sedang berkumandang. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Rupa-rupanya Amran sungguh hebat. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat. Cuma pancutan kali ini tidak sebanyak pancutan yang pertama dan kedua. Walau pun tidak banyak, pancutan kali ini telah menyebabkan Leha terbeliak mata dan membuat jeritan yang sangat kuat. Amran turun dari tubuh emaknya apabila azan Isya’ pula berkumandang.

Suasana dalam bilik tidur itu agak gelap. Rumah mereka tiada bekalan letrik. Mujur ada cahaya bulan. Jadi suasana dalam bilik itu tidaklah gelap sangat.

“Pasang pelita Am. Mak penat ni.” Kata Leha setelah Amran turun dari badannya.

Tanpa banyak bicara Amran keluar bilik dan mencari pelita. Setelah pelita dipasang rumah mereka terang kembali. Amran masuk balik ke dalam bilik tidur mereka. Dia melihat emaknya masih berbaring dalam keadaan telanjang bulat. Leha masih penat. Amran berbaring kembali di sebelah emaknya. Dia peluk emaknya. Kemudian mencium pipi emaknya. Leha membalas pelukan Amran. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya. Mereka berkucup. Berdecit-decit bunyi kucupan mereka.

“Kenapa baru sekarang kita buat kerja ni mak. Kenapa tidak dari dulu lagi?” Tanya Amran setelah puas menyedut bibir dan lidah emaknya. Tangannya merayap mencari pantat emaknya.

“Entahlah Am. Mak pun tak tahu. Cuma masa itu mak takut Am marah. Mak takut Am kata mak ni gatal.”

“Mak…” Amran bersuara sambil mengusap pantat Leha.

“Mmm..” Leha bersuara manja. Dia mula terangsang apabila tangan Amran mengusap pantatnya.

“Lepas ni kalau Am nak main dengan mak tiap-tiap hari boleh tak?” Tanya Amran lagi. Jari-jari Amran mula menguis-nguis alur kemaluan emaknya.

“Boleh…. Mak lagi suka. Kalau boleh kita main empat lima kali sehari.” Jawab sambil memegang batang Amran. “Batang Am ni besar, panjang. Keras pulak tu. Emak suka batang Am. Bila cucuk pantat mak, mak rasa sedap. Tak puas sekali dua. Cuma mak letih. Kalau tidak sepuluh kali pun mak mahu.” Jelas Leha.

“Bila kita boleh main lagi mak?” Tanya Amran sambil mengusap buah dada emaknya.

“Bila-bila pun boleh.”

“Sekarang?”

“Ala…. Mak laparlah Am.” Jawab Leha. “Lepas makan ya Am.”

“Janji ya mak… Lepas makan kita main lagi.”

“Mak janji. Sampai pagi pun boleh.”

Mereka bangkit untuk makan malam. Katika Leha menarik kain batiknya, Amran menegah. “Tak payah pakai bajulah mak. Am suka tengok badan mak ni.”

Leha patuh pada kehendak anaknya. Mereka berdua bergerak ke dapur untuk makan malam sambil berpeluk-peluk dalam keadaan telanjang bulat. Amran begitu sayang pada emaknya. Dia tidak mahu melepaskan tubuh emaknya. Semasa Leha menyediakan makan malam, Amran masih memeluk tubuh emaknya dari belakang. Tangan kanannya mengusap pantat emaknya. Tangan kiringa pula meramas buah dada ibunya bergilir-gilir. Hidung dan bibirnya tidak henti-henti mencium tengkok dan bahu Leha. Batangnya pula menggesel ponggong emaknya yang pejal.

“Ala janganlah usik benda tu Am. Emak geli.” Leha menggeliat lembut apabila jari Amran menggentel biji kelentitnya. Nasi yang sedang disenduknya hampir tumpah.

Belum sempat Leha menyediakan lauk, Amran sudah tidak dapat menahan nafsunya. “Emak… Am tak tahan.” Kata Amran.

“Kan mak dah cakap… jangan usik mak.” Jawab Leha sambil meletakkan gulai ikan keli di atas tikar mengkuang tempat mereka menjamu selera. Kemudian dia memusingkan bandannya lalu memaut tengkok Amran. “Cepat Am…. Mak pun dah tak tahan ni.”

Dengan hati-hati Amran merebahkan tubuh emaknya di atas lantai bersebelahan dengan nasi dan gulai ikan keli. Setelah Leha berbaring telentang, Amran menindih tubuh emaknya. Apabila Amran menindih tubuhnya, Leha membuka kelengkangnya dan mendedahkan pantatnya yang sudah becak. Amran mula mengacu kepala batang pada lubang pantat emaknya. Setelah pasti kepala batang mengena sasarannya, Amran terus menusuk batangnya ke dalam lubang pantat emaknya. Walau pun batangnya besar dan lubang pantatnya ibunya sempit, Amran dapat menusuk lubang pantat emaknya dengan mudah. Lubang pantat emaknya sudah ada pelincir.

Kemudian dia menggerak-gerakkan batangnya dalam lubang pantat Leha. Sempit tetapi licin. Sambil menggerakkan batangnya dalam pantat Leha, Amran tidak lupa untuk mencium leher dan bahu emaknya. Dia juga tidak lupa menghisap putting tetek emaknya.

“Uuuuu…. Sedapnya Am. Penuh lubang emak.” Bisik Leha. “Lubang kena cucuk, tetek kena hisap. Sedapnya Am…” Sambung Leha sambil mencengkam kepala anaknya.

“Am pun rasa sedap mak. Pantat mak sempit. Kuat kemut. Sedapnya mak….” Bisik Amran sambil menghenjut lubang pantat emaknya dengan lembut. Kemudian dia menjilat lengan emaknya pula.

Amran terus menghenjut. Leha terus memaut. Henjut. Paut. Henjut. Paut. Tiba-tiba Leha memaut Amran kuat-kuat. “Adu Am…. Sedapnya Am… Sedapnya… sedapnya.. sedapnya……” Tubuhnya kejang seketika. Air lendir menderu-deru keluar dari lubang pantatnya. Amran memberhentikan henjutan.

“Kenapa berhenti Am?” Tanya Leha

“Emak dah keluar ya?” Tanya Amran kembali.

“Macam mana Am tahu?”

“Lubang mak dah becak.”

“Pandai anak mak ni. Teruskan Am. Mak nak lagi.”

“Kita makan lewat sikit ya mak.”

“Selagi belum selesai jangan makan.”

Amran meneruskan henjutan. Kali ini makin hebat. Setelah berpuluh-puluh kali henjut, emaknya menjerit lagi. Emaknya memaut tubuhnya kuat-kuat lagi. Emaknya kejang lagi. Beberapa saat kemudian lubang pantat emaknya banjir lagi. Perkara seperti ini berulang tiga empat kali lagi. Masuk kali ketujuh, Amran sudah tidak dapat tahan lagi. Dia melajukan henjutannya. Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak menentu. Sekejap-sekejap memaut Amran. Sekejap-sekejap mencengkam tikar mengkuang. Dia merintih. Dia merengek. Dan akahir sekali dia menjerit apabila Amran membuat tekanan terakhir dan membuat beberapa pancutan di dalam lubang pantat emaknya. Mata emaknya terbeliak. Kemudian tubuhnya terkulai.

Amran masih meniarap di atas tubuh Leha. Dia masih bernafsu mencium pipi emaknya yang keletihan. Dia masih bernafsu menjilat ketiak emaknya yang dibasahi peluh. Dan dia masih bernafsu menghisap putting buah dada emaknya yang keras menegang.

“Sudahlah Am. Mak lapar ni.” Kata Leha apabila melihat Amran masih tidak henti-henti menghisap putting teteknya. Kalau dibiarkan tentu dia mahu lagi.

Amran patuh pada permintaan emaknya. Dia turun dari tubuh emaknya kemudian membantu Leha bangkit dari perbaringan. Dia juga sudah lapar. Nasi dan gulai ikan keli sudah sejuk, tetapi mereka makan dengan lahapnya.

Selepas makan mereka terus masuk bilik. Batang Amran mencanak lagi apabila emaknya berbaring di atas tilam kekabu dalam keadaan berbogel. Untuk meredakan batangnya mencanak itu, sekali lagi Amran meniarap di atas tubuh Leha. Dan sekali Amran menujahkan batang ke dalam pantat emaknya yang sentiasa menanti dengan setianya. Malam itu mereka bergumpal tanpa henti. Tubuh Leha tidak lepas dari pelukan Amran. Dan tubuh Amran juga tidak terlepas dalam pelukan Leha. Batang Amran tidak terlepas dari kemutan kemaluan emanya. Menjelang subuh baru mereka terlelap. Itu pun setelah mereka benar-benar letih, lesu dan tidak bermaya. Ketika azan Subuh berkumandang, mereka masih lena dalam keadaan telanjang bulat dan berpelukk-peluk.

Amran terjaga apabila matahari sudah tinggi. Cahaya matahari yang mencuri masuk melalui rekahan dinding telah membuka matanya. Objek pertama yang dipandang oleh Amran adalah emaknya yang masih berbogel. Dia masih memeluk tubuh Amran dengan erat. Emaknya masih lena. Dia kelihatan tenang. Wajah emaknya semakin cantik pada awal pagi walau belum basuh muka dan bersolek. Ternyata emaknya memiliki kecantikan semulajadi. Amran merenung emaknya penuh kasih sayang dan rasa berahi. Amran mengusap rambut emaknya. Apabila rambutnya diusap, Leha membuka mata.

“Kenapa ni Am?”

“Dah siang mak..”

“Ya ke?” Tanya Leha lagi sambil melihat suasana dalam bilik tidur yang mulai terang. Kemudian dia merenung Amran kembali dengan renungan yang galak.

“Kenapa mak renung Am macam ni?”

“Mak nak lagi.” Jawab Leha dengan mesra dan manja. “Boleh ya Am…?” Leha melirik senyuman menggoda.

Tanpa membuang masa Amran terus menggomol emaknya. Leha membalas gomolan anaknya dengan rakus sekali macam orang kehausan. Apabila sudah bersedia, Leha membuka kelengkangnya. Amran sekali meniarap di atas tubuh emaknya. Kemudian batang Amran mencari sasarannya. Setelah sasaran ditemui dengan segera sasaran itu di rodoknya. Lubang pantat emaknya masih sempit walau pun malam tadi Amran tidak henti menjolok lubang itu dengan batangnya yang besar.

“Kuat sikit Am. Mak nak pancut ni.” Bisik emaknya.

Amran semakin laju merodok lubang pantat emaknya. Leha mula menjerit-jerit, memaut-maut dan kemudian mengejangkan tubuhnya. Tidak lama kemudian Amran berasa batangnya disirami air dalam lubang pantat emaknya. Pergerakan batangnya semakin licin. Bewrpuluh-puluh kali batang diayun dalam lubang pantat emaknya. empat kali emaknya terkejang. Masuk kali kelima Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak boleh menerima tujahan batang Amran. Leha semakin ganas.

“Cepat Am… cepat pancutkan air Am tu. Mak dah tak tahan. Tak tahan… tak tahannnn…..” Leha menjerit sambil menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan.

Amran masih liat untuk memancutkan air berahinya. Puas dia menggomol emaknya, Tetapi airnya masih tidak mahu pancut lagi.

“Kenapa ni Am… Lama sangat Am nak pancut. Mak tahan… mak geli….”

“Entahlah mak. Puas Am cuba…”

Amran teringat ketiak emaknya. Ketiak emaknya putih gebu tanpa bulu. Dengan segera Amran menguak lengan Leha. Ketiak Leha yang putih gebu itu terdedah. Tanpa membuang masa Amran mencium bertubi-tubi ketiak emaknya. Bau ketiak emaknya yang lembut terus memberangsangkan syahwatnya. Dan tidak lama lepas itu Amran melepaskan pancutan air yang pekat lagi hangat.

Amran rebah di atas tubuh emaknya. Leha memeluk erat tubuh anaknya. Nafasnya masih turun naik dengan pantas. Apabila Amran nak cabut batangnya, Leha memaut ponggong Amran dengan kedua-dua kakinya.

“Jangan cabut dulu Am. Biar dia berendam dalam cipap mak.”

Ketagihan seks anak beranak ini sentiasa terubat kerana tiada siapa yang menghalang. Kelakuan sumbang kedua-dua anak beranak ini berterusan tanpa di ketahui oleh penduduk kampung. Malah penduduk kampung itu tidak ambil peduli keadaan keluarga Leha yang susah itu. Hanya mak cik Senah sahajalah yang sering ambil berat. Amran yang mulai ketagih hubungan kelamin mula membayangkan makcik Senah pula. Dia mula memikirkan cara untuk mendapatkan pantat makcik Senah pula. Dia tahu makcik Senah memang sengaja menunjuk-nunjuk aksi ghairah kepadanya. Setiap kali Amran mengerjakan emaknya, dia sentiasa membayangkan kecantikan mak cik Senah. Dia bayangkan kesegaran pantat mak cik Senah yang tidak lebat bulunya.Leha tidak menyedari khayalan dan impian anak bujangnya ini. Yang dia tahu hampir setiap malam Amran berkehendakannya. Dan Amran akan mengerjakannya pantatnya dengan begitu bernafsu sekali sampai ke subuh. Mereka selalu kesiangan!

Hari itu mereka kesiangan lagi. Mereka terjaga apabila mendengar mak cik Senah memanggil Leha. Amran bergegas bangun mengejutkan emaknya. Leha segera mengambil kain batiknya lalu berkemban. Kemudian dia keluar dan membuka pintu.

“Ada apa ni Senah pagi-pagi kau dah kemari?”

“Pagi? Kau tak nampak ke matahari dah tinggi ni.” Balas mak cik Senah. “Kau buat apa tadi sampai dua kali aku kemari tidak bangun lagi.”

“Aku kesianganlah.”

“Anak bujang kau tu?”

“Kalau aku kesiangan dia pun apa lagi. Kalau aku tak kejut dia tak bangun.”

“Dia tidur dengan kau ke?”

“Taklah..”

“Jangan bohong…” Kata mak cik Senah sambil menghampiri Leha. “Masa aku intai bilik kau tadi, aku nampak kau berdua tidur berpeluk. Telanjang pulak tu. Kau buat apa malam tadi dengan sibujang tu.” Tanya mak cik Senah dengan suara yang perlahan.

Leha tersentak dengan penjelasan mak cik Senah, tetapi dia tidak cemas. Dia memang faham perangai mak cik Senah. “Biasalah. Bila lelaki jumpa perempuan. Anak aku ni bestlah. Besar, panjang tahan lama…”

“Aku yang cuba goda dia, kau pulak yang dapat.”

“Dia anak aku. Biar emaknya yang rasa dulu.”

“Boleh kongsi?” Tanya mak cik Senah.

“Kau nak ke?” Leha merenung wajah mak cik Senah.

Mak cik Senah tersipu-sipu.

“Mari masuk.” Pelawa Leha. “Tapi… ingat jangan beritahu sesiapa.” Kata Leha lagi.

Mereka berdua melangkah masuk ke dalam rumah Leha yang usang itu. Mak cik Senah terus menuju ke bilik tidur Leha. Amran yang masih berbaring di atas tilam kekabu itu terkejut dengan kehadiran mak cik Senah. Tetapi dia tidak panik kerana mak cik Senah terus duduk disisinya.

“Tolong mak cik ya Am. Mak cik pun macam mak kau. Dah lama tak rasa benda ni.” Kata mak cik Senah sambil memegang batang Amran.

Amran tersenyum. Pucuk yang dicita ulam yang datang. Kemudian dia menjeling emaknya. “Boleh ya mak?”

“Apa pulak tidak. Am kerjakanlah mak cik Senah puas-puas.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian mak cik Senah.
“Kau nak joint ke?” Tanya mak cik Senah sambil mengangkat kedua-dua tangannya ke atas apabila Leha menarik bajunya.

“Mestilah.” Jawab Leha lalu mencampakkan pakaian mak Senah ke atas lantai. Kemudian dia membuka cangkok coli mak cik Senah. Coli mak cik Senah juga dicampak di atas lantai.

Mata Amram terpukau melihat buah dada mak cik Senah yang terdedah itu. Cantik. Kental. Putingnya masih kecil bagai tidak pernah diusik. Lalu kedua-dua tangan Amram meramas kedua-dua buah dada mak cik Senah yang masih segar itu. Mak cik Senah meredupkan matanya apabila kedua-dua buah dadanya diramas.

Leha meneruskan kerjanya membogelkan mak cik Senah. Setelah mak cik Senah berbogel Amran terus merebahkan tubuh mak cik Senah sehingga dia terlentang di atas tilam. Kemudian Amran meniarap atas badan mak cik Senah. Dia terus mencium pipi dan seluruh muka mak cik Senah. Kemudian leher, kemudian bahu, kemudian dada. Mulut Amran mencari putting buah dada mak cik Senah. Putting buah dada mak cik Senah dijilat. Kemudia dihisap. Mak cik Senah menggeliat apabila putting buah dadanya dihisap oleh anak bujang kawan baiknya. Amran menghisap putting buah dada mak cik Senah sepuas-puasnya. Sudah lama dia idamkan buah dada mak cik Senah. Bila dah dapat dia tidak lepaskan peluang ini. Menggeleding tubuh mak cik Senah apabia menerima hisapan Amran.

Leha yang melihat tindak tanduk anaknya keatas mak cik Senah, sudah tidak dapat mengawal kehendak nafsu berahinya. Dia turut berbogel. Kemudian dia melutut di atas muka mak cik Senah menyerahkan kemaluannya untuk dijilat oleh kawan baiknya. Tanpa membuang masa mak cik Senah maenjilat kemluan Leha. Melihat mak cik Senah maenjilah kemaluan emaknya, Amran teringin pulak untuk menjilat kemaluan mak cik Senah. Dengan segera dia terus membenamkan mukanya di celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluam mak cik Senah yang berbulu nipis berada dihapan matanya. Nafsu berahinya terus mendidih. Tanpa membuang masa dia terus menjilat kemaluan mak cik Senah tanpa rasa geli.

Berulang kali dia menjilat kemaluan yang berbulu nipis itu. Kadang-kadang dia sempat menyedut mutiara berahi mak cik Senah. Pengalamam bersama emaknya, memu-dahkan Amran membuat kerja itu. Mak cik Senah yang sedang menjilat kemaluan Leha tiba-tiba menggelepar apabila kemaluannya dijilat dan mutiara berahinya disedut oleh Amran sehingga akhir menderu-deru air nikmat keluar dari lubang kemaluannya.

“Sudah Am… mak cik tak tahan… mak cik nak balak Am… mak cik nak balak Am….” Kata mak cik Senah sambil menarik tubuh Amran supaya menghempap tubuhnya.

Tanpa membuang masa Amran menuruti kehendak mak cik Senah. Dia meniarap lagi di atas badan mak cik Senah. Emaknya pula bergerak ke arah ponggong Amran. Dia memegang balak anaknya dan menghalakan kelubang kemaluan mak cik Senah. Apabila merasakan kepapa balaknya sudah berada disasaran, tanpa membuang masa Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah.

“Ough!” Mak cik Senah tersentak menerima tusukan balak Amran. “Besarnya Am…. Kerasnya Am…... Panjangnya Am……” Mak cik Senah terus merepek.

“Baru kau tahu Senah….” Kata Leha pula sambil menekan ponggong anaknya supaya balak Amran terbenam ke dalam kemaluan Mak cik Senah.

“Adu.. duu… duu… Sedapnya Am… sedapnya…” Rengek mak cik Senah apabila Amran mula menyorong dan menarik balaknya itu. “Tak pernah mak cik rasa sesedap ini… aduuuu… aduuuu…. aduuu….. sedapnya…. sedapnyaaa… besarnya…. kerasnya… panjangnya batang kau, penuh lubang mak cik…” Mak cik Senah terus merepek dan merengek setiap kali Amran menyorong dan menarik balaknya. “Beruntung mak kau dapat anak yang ada balak macam ni…” Sambung mak cik Senah lagi.

Amran bertambah seronok menyetubuhi mak cik Senah yang menjadi idamannya selama ini. Lubang mak cik Senah kuat mengemut. Mulut mak cik Senah kuat merengek. Tanga mak cik Senah kuat memaut.

“Kuat lagi Am… kuat lagi Am… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai…. Ooooooooo sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Mak cik Senah terus menggelepar. Matanya terbeliak.

Amran melajukan ayunannya. Dia mencium mak cik Senah bertubi-tubi. Dia paut tubuh mak cik Senah sekuat hati. Dan akhinya dia membuat tekanan yang kuat dan memancutkan air yang pekat dan hangat ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah.

Melihat mak cik Senah sudah sampai kepuncak dan Amran pula sudah selesai pancutannya, Leha terus berbaring disebelah mak cik Senah sambil membuka kelengkangnya luas-luas. Nafsu berahinya sudah tidak dapat ditahan setelah menyaksikan adengan anaknya dengan maak cik Senah.

“Cepat Am, mak pulak.” Kata Leha sambil menarik tubuh anaknya.

Amran mecabut balaknya dari lubang kemaluan mak cik Senah apabila emak menarik tubuhnya. Leha segera memegang balak anaknya yang masih basah dengan air mak cik Senah. Balak itu dikocoknya supaya tidak lembik. Kemudian Leha menghalakan balak Amran ke arah lubang kemaluannya. Dengan tidak banyak cumbuan Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan emaknya. Lubnag kemaluan emaknya sudah becak. Tanpa cumbuan pun balak Amran mudah menerobos masuk.

Mak cik Senah terpegun melihat anak beranak ini melakukan persetubuhan di hadapan matanya. Sungguh dahsyat. Anak dan emak sama-sama ganas. Sama-sama buas! Tanpa rasa segan silu Amran mengerjakan emaknya dengan rakus sekali di hadapan mak cik Senah. Mereka berdua bagai singa yang kelaparan. Mak cik Senah tidak sangka Leha begitu buas dan ganas. Amran pula berkeupayaan mengerjakan emaknya yang buas dan ganas itu. Hampir satu jam Amran bersetubuh dengan emaknya di hadapan mak cik Senah tanpa segan silu. Dan ketika Amran membuat tekan terakhir, Leha bagai singa betina yang kelaparan menjerit dan memaut tubuh Amran yang masih bertenaga.

Setelah Leha terkulai, Amran merenung mak cik Senah dengan penuh rasa berahi. Mak cik Senah terpegun seketika. Mak cik Senah makin lawa walaupun rambutnya tidak terurus. Matanya yang layu menambahkan lagi kejelitaannya walaupun sudah berusia empat puluhan.

“Sekali lagi ya mak cik?” Kata Amran lalu meniarap di atas badan mak cik Senah yang masih kebingungan.

Walaupun agak kebingungan mak cik Senah tidak membantah. Dia merelakan tindakan Amran yang semakin berani itu. Maka sekali lagilah mak cik Senah dapat menekmati balak Amran yang besar, keras dan panjang itu. Menjelang tengahari barulah Amran berhenti menyetubuhi kedua-dua wanita yang cantik jelita ini. Mak cik Senah dan Leha begitu letih setelah di setubuhi lima kali secara bergilir-gilir tanpa henti…

Sejak hari itu hubungan Amran, Leha dan mak cik Senah semakin rapat.